BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Pengunjung

Rabu, 17 Jun 2009

MENCARI ERTI KEBAHAGIAAN YANG HAKIKI

Kebahagiaan adalah sesuatu yang diidam-idamkan oleh semua makhluk. Ianya dicari dan di buru oleh semua yang hidup. Tidak ada manusia yang tidak mengingininya. Tidak ada keluarga yang tidak mahu mencapainya, dan tidak ada umat yang tidak bercita-cita untuk mendapatkannya.

Semua manusia yang berakal tahu menyebut kebahagiaan dan mahu mencapainya. Sanggup berkorban apa sahaja untuk mendapatkan kebahagiaan. Tetapi ternyata kebahagiaan itu bukan mudah untuk di capainya. Sesuatu yang dekat tetapi jauh, Sesuatu yang jauh tetapi dekat. Dipandang tidak kelihatan, Dipegang tidak kedapatan. Tetapi apabila di pejamkan mata terbayang kebahagiaan itu berhampiran. Terpaut di hati terasa kebahagiaan itu mendatang dan boleh di rasa dengan perasaan.

Manusia mencari erti kebahagiaan di mana-mana sahaja di dalam dunia ini, di laut, di darat, di bulan dan entah di mana lagi. Semuanya memcari kebahagiaan itu tanpa henti-hentinya. Tetapi yang pasti manusia masih sengsara, masih jauh dengan kebahagian, masih tertanya-tanya di manakah kebahagiaan itu berada,

Salah satu tempat yang dicari kebahagiaan oleh manusia adalah di dalam alam rumahtangga. Tetapi ternyata masih banyak lagi rumahtangga yang diidam-idamkan sebagai syurga hidup yang di dalamnya terdapat segala nikmat yang menanti manusia, tiba-tiba bertukar menjadi neraka dunia yang menyiksakan. Akhirnya rumahtangga itu musnah dan banyak yang terpaksa berkorban dan terkorban. Namun demikian, manusia masih percaya bahawa kebahagiaan itu tetap berada di dalam sebuah rumahtangga. Padanya terbina sebuah keluarga yang mampu memberi kebahagiaan kepada manusia, kerana ikatan perkahwinan itu adalah sesuatu yang suci dan diharuskan oleh Allah swt yang sukar ditafsirkan oleh kita manusia.

Cinta lelaki kepada perempuan dan sebaliknya, tidak pernah padam. Setiap detik setiap hari ada cinta yang tumbuh dan subur. Manusia tetap bercinta dan berkasih mesra walaupun dalam cinta ada bahagia dan derita. Namun cinta tetap mekar dan bersemarak jua, kemana akan disalurkan cinta dan kasih mesra itu jika bukan di dalam satu ikatan perkahwinan yang di redhai oleh Allah swt.

Kebahagiaan boleh ditemui di mana-mana, ianya tidak kira tempat dan waktu, pada siang hari mahu pun malamnya. Pada zaman kanak-kanak, remaja, hari tua dan hampir ajal pun tetap ada kebahagiaan yang dapat di kecapi oleh manusia tanpa batas dan sempadannya.

Namun tidak semua manusia bahagia, dan tidak semua keluarga beroleh kejayaan.Dalam masa keinginan yang melimpah mengharapkan bahagia, dengan segala persediaan dan persiapan menanti dan menyambut bahagia, tiba-tiba sengsara jua yang menjelang tiba, hiba derita tidak tertanggung, bermandikan airmata sepanjang masa.

Ke mana menghilangnya bahagia? Siapa yang merampasnya dari tanggan manusia yang selalu mengharapkannya. Sebenarnya kebahagiaan bukan ciptaan manusia, bukan milik manusia jua bukan milik sesiapa. Ianya adalah kepunyaan Allah swt bukan sahaja bahagia malah manusia itu sendiri dan semuanya yang wujud di dunia ini adalah milik Allah swt. Tidak ada sesuatu apapun yang wujud di dunia ini malainkan semuanya milik Allah swt, Di dalam Al-Quran ada dinyatakan yang bermaksud:

"Maha suci Allah yang di tanganNya milik tiap-tiap sesuatu dan kepadanya kamu semua di kembalikan"

Lebih jelas lagi Allah menyebut yang bermaksud:

"Mereka tidak memiliki(mempunyai) apa-apa walaupun sesuatu yang sebesar atom(zarah) sama ada yang di langit dan tidak ada mereka memiliki apa-apapun di bumi."

Setelah manusia itu tidak mengetahui apa-apa dan tidak memiliki apa-apa, maka Allahlah yang menganugerahkan kepadanya kebahagiaan yang di harap-harapkan oleh semua manusia. Jelaslah sekarang bahawa kebahagiaan itu adalah hak Allah swt. Kepada sesiapa kebahagiaan itu hendak diberi terpulanglah kepada Allah, manusia hanyalah berusaha mencarinya dan yang akan memberinya nanti adalah Allah swt.

Untuk mencari kebahagiaan carilah kepada Allah, bukannya pada yang lain. Untuk itu hampirilah Dia, kenalilah Dia, tunduklah kepadaNya, sembahlah Dia, mohonlah daripadaNya rahmat kebahagiaan itu nescaya di anugerahkan rahmat iu kepada yang di kehendakiNya. Allah berfirman yang maksudnya:

"Dan rahmatKu meliputi tiap-tiap sesuatu maka akan aku tuliskannya(tentukannya) untuk orang yang bertakwa."

Oleh yang demikian, maka pastilah rahmat Allah yang merupakan kebahagiaan yang sebenar memang di sediakan di dunia ini bagi orang-orang yang bertakwa.Insan bertakwa, insan bahagia, keluarga bertakwa, keluarga pasti akan bahagia, Insaallah.

3 ulasan:

Rashid berkata...

salam

Jika kebahagiaan dapat dibeli maka rasanya kedai itulah yang paling ramai dan selalu menjadi tumpuan setiap saat manusia siang malam.. hehe

sukakan kedamaian..

sekuntum mawar berduri berkata...

salam

kasihanlah kepada sifakir miskin ,tentu mereka tidak dapat merasa nikmat kebahagiaan itu.

ctzulaiha berkata...

saya teruja...